Asiknya Staycation Edisi Ramadan di Best Western Premiere La Grande Bandung

Sebagai warga kota Bandung, serbuan wisatawan lokal dan mancanegara di setiap akhir pekan sudah menjadi pemandangan setiap hari. Seringkali saya merasa kesal, terutama dengan wisatawan lokal yang membawa kendaraan mereka ke Bandung membuat kota semakin macet saja – terutama di titik keramaian atau point of interest tertentu. Tentu, opini ini keluar karena saya mengambil sudut pandang sebagai warga lokal. Bagaimana jika saya menjadi “wisatawan” di kota sendiri?

Nah kali ini, saya putuskan untuk mencoba jadi “wisatawan” di kota sendiri dengan menginap di Best Western Premiere (BWP) La Grande. Berlokasi di seberang Bandung Indah Plaza – mall pertama di Bandung yang menjadi tempat tongkrongan wajib anak Bandung, lokasinya sangat strategis karena terletak di pusat kota Bandung dan banyak point of interest yang bisa dijangkau dengan hanya berjalan kaki.

Continue reading “Asiknya Staycation Edisi Ramadan di Best Western Premiere La Grande Bandung”

Menikmati Casual Dining Dengan Pemandangan Kota Bandung di Infinite Lounge

Bagi sebagian kalangan, makan malam menjadi momen yang sangat berharga bersama keluarga, sahabat hingga pasangan yang dicintai. Lokasi yang representatif dan makanan yang berkelas serta terjangkau menjadi pertimbangan untuk memilih restoran yang tepat. Sehingga, momen yang dinikmati pun akan terasa lebih istimewa.

Salah satu restoran berkelas yang saya anggap memenuhi kriteria di atas adalah Infinite Resto and Lounge. Restoran ini berlokasi di lantai 22 – Crowne Plaza Hotel di Jalan Lembong, Kota Bandung. Lokasi restoran yang berada di ketinggian lantai 22 memungkinkan pengunjung untuk menikmati pemandangan kota Bandung hampir┬ádari semua sisi.

Continue reading “Menikmati Casual Dining Dengan Pemandangan Kota Bandung di Infinite Lounge”

Seandainya Ada Jalur MRT Di Bandung

Setelah pernah berkunjung ke Malaysia dan Singapura, ekspektasi saya akan transportasi publik yang layak semakin tinggi terutama di kota Bandung. Bagi warga Bandung sendiri, transportasi publik tidak bisa dilepaskan dari hiruk-pikuk kehidupan sehari-hari dan transportasi publik itu adalah angkutan kota atau angkot.

Angkot menjadi transportasi publik pilihan utama warga Bandung terutama pelajar karena menjangkau banyak area dan ongkosnya terjangkau. Tetapi, angkot sendiri memberi kesan buruk bagi pengguna jalan. Pengendaranya yang ugal-ugalan. Penumpang memberhentikan angkot untuk naik atau turun seenaknya. Angkot sering ngetem di jalan raya yang padat akan kendaraan atau bahkan di jalan sempit asalkan dianggap potensial dapat mengangkut calon penumpang. Itu sangatlah buruk karena membuat jalanan tidak tertib dan kemacetan bisa terjadi karena hal konyol itu. Halte atau area yang tersedia pun kurang dimanfaatkan dengan baik. Selain itu, pengelolaannya yang bersifat kekeluargaan dan/atau menggunakan sistem koperasi yang tidak terkendali membuat segala semrawut. Oleh karena itu, saya menyimpulkan bahwa Bandung butuh MRT.

MRT di Bandung

MRT tak hanya menjadi solusi dari angkutan kota yang semrawut. Tetapi juga, MRT berpotensi memindahkan warga yang menggunakan motor secara individu menjadi pengguna MRT. Terlebih lagi, pengguna motor individual (satu motor untuk satu orang) yang membludak membuat jalan semakin lebih kacau.

Setelah saya menelaah dan melihat jalur lalu lintas utama yang ada, Bandung minimal memiliki 6 jalur MRT antara lain:

    1. Center Line (Pasteur – Husein Sastranegara – Cicaheum)
    2. North West Line (Setiabudi – Sukajadi – Leuwipanjang)
    3. North Center Line (Setiabudi – Cihampelas – Kebon Kalapa)
    4. North East Line (Dago Atas – Merdeka – Kebon Kalapa – Buah Batu)
    5. South Line (Husein Sastranegara – Gedebage)
    6. Circle Line (Pasir Koja – Tegal Lega – Lingkar Selatan – Riau – Dago – Husein – Jamika – Pasir Koja)

Contoh Rincian Jalur

Center Line
Pasteur – Husein Sastranegara – Hasan Sadikin – Cipaganti – Cihampelas – Tamansari – Dago – Gasibu – Pusdai – Pahlawan – Cidurian – Surapati – Cicaheum
North West Line
Setiabudi – Sukajadi – Hasan Sadikin – Pasir Kaliki – Stasiun Hall – Tegalega – Leuwi Panjang
… dan sebagai nya

Saya sangat rindu apabila kalimat ini diucapkan di dalam setiap perjalanan,

Stasiun selanjutnya, Cicaheum. Stasiun salajengna, Cicaheum. Next station, Cicaheum.

Semoga MRT di Bandung bisa terwujud… kelak.